Apple Hadirkan macOS Ventura, iOS 16, iPadOS 16, dan Mac Baru

Ulasan M2 MacBook Air – Faktor Bentuk Baru untuk Mac Terpopuler Apple

Apple + Direkomendasikan

Diposting pada 18 Juli 2022 oleh Kirk McElhearn

Ketika Apple merilis MacBook Air pertama pada tahun 2008, sepertinya itu hanya gimmick. Steve Jobs mengungkapkan perangkat tersebut pada keynote Macworld Expo dengan menggeser keluar dari amplop manila, menunjukkan bahwa itu bisa dikirim sebagai surat, bukan paket; bobotnya yang ringan dan ketipisannya yang ekstrem adalah ciri khasnya. Meskipun model debutnya tidak terlalu cepat, bahkan untuk saat itu, itu adalah Mac pertama yang tersedia dengan SSD opsional, memberikan gambaran sekilas tentang apa yang akan datang. Itu sangat mahal, dengan harga model dasar $1.799 meningkat menjadi $3.098 dengan SSD. (Meskipun harga itu turun menjadi $2.598 enam bulan kemudian, karena penurunan harga memori flash.)

Sekarang, 14 tahun kemudian, apa yang dapat dilihat sebagai Mac andalan Apple — Mac terbaik bagi kebanyakan orang, dan paling populer — telah mengadopsi faktor bentuk baru. Hilang sudah bentuk baji aerodinamis yang khas, digantikan oleh sisi lurus yang tidak masuk akal. Ini lebih tipis dan lebih ringan dari MacBook Pro Apple, dan lebih dekat dalam faktor bentuk dengan iPad Pro 12,9″ daripada MacBook Air sebelumnya.

Dari semua model laptop Apple yang saya miliki selama bertahun-tahun, MacBook Air adalah favorit saya. Meskipun saya memiliki beberapa MacBook Pro, pekerjaan yang saya lakukan di laptop tidak memerlukan daya ekstra itu. Ini berlaku untuk kebanyakan orang: jika Anda bukan pengembang, atau desainer, atau editor video, MacBook Air mungkin tepat untuk Anda.

MacBook Air baru itu seksi

MacBook Air baru di tengah malam adalah laptop seksi, meskipun juga masuk cahaya bintang, warna keemasan, dan abu-abu ruang yang lebih klasik, dan perak. Sudah bertahun-tahun sejak Apple menjual laptop hitam – warna ini lebih mendekati abu-abu gunmetal, dengan semburat kebiruan – dan terlihat bersahaja namun ramping. Meskipun saya tidak suka bekerja dalam mode gelap, pengaturan itu ideal untuk laptop dengan warna ini. Meskipun hati-hati dengan sidik jari; sementara mereka muncul di laptop aluminium mana pun, mereka jauh lebih menonjol pada versi tengah malam. Siapkan kain mikrofiber untuk menghilangkannya. (Mungkin ini sebabnya Apple merilis kain pemoles microfiber seharga $ 19 beberapa bulan yang lalu.)

Orang dapat membandingkan Mac baru ini dengan M1 MacBook Air, yang masih dijual Apple, tetapi juga dengan M2 MacBook Pro yang baru dirilis. Dengan harga $200 lebih mahal dari M1 MacBook Air, ia menawarkan tampilan yang lebih besar dan lebih cerah, kemungkinan untuk memiliki lebih banyak inti grafis dalam sistem-on-a-chip, dan hingga 24 GB RAM, dibandingkan dengan hanya 16 untuk M1 Mac. Salah satu fitur utama adalah kehadiran mesin media – juga pada M2 MacBook Pro – yang menawarkan encoding dan decoding akselerasi perangkat keras dari format grafis populer. Ini membuat pekerjaan rendering video lebih cepat, dan meningkatkan masa pakai baterai saat Anda menontonnya.

Pada 500 nits, tampilan kedua model M2 100 nits lebih banyak daripada versi M1. Dan tampilan pada MacBook Air adalah 13,6″, dibandingkan dengan tampilan 13,3″ pada model lainnya. Layarnya sedikit lebih tinggi – resolusi asli 2560 x 1664 piksel, atau 64 piksel lebih tinggi – yang berarti ada lekukan di bilah menu. Ini adalah Mac pertama saya dengan takik, dan Anda akan terbiasa dengan cepat, dan bezel yang lebih tipis di sekitar layar lebih bagus. M2 MacBook Air juga mendapatkan kamera FaceTime 1080p (MacBook Pro masih memiliki kamera 720p), dan memiliki sistem empat speaker yang menyediakan audio spasial yang terdengar hebat.

M2 MacBook Air memiliki baris tombol fungsi ukuran penuh; Saya menemukan tombol mini pada model sebelumnya mengganggu, dan ada baiknya memiliki tombol yang lebih besar, terutama untuk tombol daya, yang berfungsi ganda sebagai sensor Touch ID. Dan juga memiliki pengisian daya MagSafe, yang sangat bagus jika Anda ingin memastikan bahwa tersandung kabel pengisi daya tidak akan membuat Mac Anda jatuh ke lantai. Ini merupakan tambahan dari dua port USB-C Thunderbolt 4, sehingga Anda dapat mengisi daya dan menggunakan dua periferal secara bersamaan.

Performa MacBook Air M2

Menggunakan prosesor M2 baru Apple, MacBook Air ini seharusnya lebih cepat dari pendahulunya, bukan? Yah, itu rumit. Karena prosesor bukan satu-satunya elemen yang ikut bermain dengan Mac ini. SSD 256 GB dalam model entry-level, seperti MacBook Pro 13″ terbaru, lebih lambat daripada opsi penyimpanan berkapasitas lebih besar. Tampaknya dengan SSD 256 GB, Apple menggunakan chip penyimpanan flash NAND tunggal, sedangkan dengan kapasitas lebih besar – 512 atau lebih – mereka menggunakan dua. Model MacBook Pro dan MacBook Air yang lebih lama dengan penyimpanan 256 GB menggunakan dua chip 128 GB, dan kemungkinan dengan dua chip penyimpanan, keduanya dapat bekerja secara paralel, dan menawarkan kecepatan baca dan tulis yang lebih cepat.

Perbedaannya cukup menakjubkan. Membandingkan MacBook Air M1 saya dengan model M2 baru, kecepatan tulis model terakhir lebih dari 20% lebih lambat (menggunakan pengujian rutin 5 GB BlackMagic Disk Speed ​​Test), dan kecepatan baca hampir setengahnya lebih cepat.

Saat Mac menggunakan memori virtual – sesuatu yang mereka lakukan sepanjang waktu – mereka menulis menukar file ke disk dan membaca file ini untuk bekerja dengan lebih banyak memori daripada apa yang secara fisik diinstal pada komputer. Menulis dan membaca file ini lebih lambat daripada bekerja dengan RAM, dan SSD yang lebih lambat dapat menyebabkan aplikasi yang haus memori menjadi lebih lambat dari yang seharusnya, bahkan dengan peningkatan kecepatan prosesor baru ini. Juga, membaca file dalam bentuk apa pun akan lebih lambat.

Namun demikian, kecepatan berkendara bukanlah segalanya; ada baiknya melihat beberapa contoh dunia nyata tentang bagaimana prosesor yang sedikit lebih cepat (Apple mengatakan 10-20% lebih cepat) dan SSD yang lebih lambat bekerja bersama. Saya mengompresi folder 9,17 GB, yang berisi video, PDF, foto, dan file teks, pada tiga Mac (M1 MacBook Air saya memiliki 256 GB, tetapi pada dua chip; iMac M1 saya memiliki 1 TB); berikut adalah hasilnya:

M1 MacBook Air: 3:10
iMac M1: 3:13
M2 MacBook Air: 3:11

Dan saya memperluas folder yang berisi 4,79 GB file musik:

M1 MacBook Air: 0:10
iMac M1: 0:11
M2 MacBook Air: 0:09

Angka-angka ini hampir identik. Peningkatan kecepatan prosesor diimbangi oleh penurunan kecepatan SSD. Saya berharap bahwa, dalam pengujian yang lebih ketat yang melibatkan tugas-tugas intensif prosesor lainnya yang banyak membaca dari drive, saya akan melihat hasil yang serupa. Jika Anda khawatir tentang hal ini, pastikan untuk mendapatkan 512 GB atau lebih untuk mencegah hal ini terjadi.

Tapi ada lagi. MacBook Air tanpa kipas, yang sangat bagus jika Anda menyukai keheningan, tetapi prosesor M2 melambat saat menjadi panas, dan, karena lebih cepat daripada M1, prosesor akan menjadi lebih panas. Ini berarti bahwa beberapa tugas intensif prosesor akan memakan waktu lebih lama di Mac ini daripada di MacBook Pro berpendingin kipas yang memiliki prosesor yang sama. Tom’s Guide menunjukkan bahwa transcoding video terasa lebih lambat di MacBook Air daripada di MacBook Pro karena hal ini. Dengan tugas seperti ini, kinerja merupakan kombinasi dari kecepatan prosesor, kecepatan drive, dan setiap pelambatan yang terjadi. Apple berasumsi bahwa sebagian besar pengguna yang membeli MacBook Air tidak membutuhkan ini; lagi pula, model lainnya adalah versi “pro”.

Terlepas dari beberapa kelemahan, ini adalah revisi besar dari laptop Apple yang paling populer, dalam faktor bentuk yang lebih tipis dan lebih ringan. Namun, dengan harga $200 lebih mahal dari MacBook Air M1, komputer lama itu, yang masih dijual Apple, mungkin cocok untuk Anda. Jika Anda tidak hanya menggunakan aplikasi desktop, penjelajahan web, dan email, dan Anda mengkhawatirkan SSD yang lebih lambat, pertimbangkan untuk meningkatkan penyimpanan hingga setidaknya 512 GB. Dan jika Anda akan membayar tambahan $200 untuk itu, Anda mungkin harus meningkatkan RAM menjadi 16 GB. Pada titik ini, Anda memiliki laptop seharga $1.600, dibandingkan dengan model M1 seharga $1.000. Tetapi untuk sebagian besar pengguna, model dasar, dengan RAM 8 GB dan SSD 256 GB akan lebih dari cukup.

Mengingat kecepatan dan efisiensi prosesor seri-M Apple, laptop ini akan bertahan lebih lama daripada Mac berbasis Intel di masa lalu. Jika Anda membeli MacBook Air M2, mungkin ada baiknya Anda mendapatkan lebih banyak RAM dan penyimpanan daripada Anda butuhkan sekarang, dan rencanakan untuk menyimpannya lebih lama. Ini bukan lagi laptop murah, tapi pasti salah satu yang akan membuat Anda bertahan selama bertahun-tahun.

Bagaimana saya bisa belajar lebih banyak?

Setiap minggu pada Podcast Intego Mac, Pakar keamanan Mac Intego membahas berita terbaru Apple, kisah keamanan dan privasi, dan menawarkan saran praktis untuk mengoptimalkan perangkat Apple Anda. Pastikan untuk ikuti podcastnya untuk memastikan Anda tidak melewatkan episode apa pun.

Anda juga dapat berlangganan kami buletin email dan pantau terus disini Blog Keamanan Mac untuk berita keamanan dan privasi Apple terbaru. Dan jangan lupa untuk mengikuti Intego di saluran media sosial favorit Anda: Ikuti Intego di Twitter Ikuti Intego di Facebook Ikuti Intego di YouTube Ikuti Intego di Pinterest Ikuti Intego di LinkedIn Ikuti Intego di Instagram Ikuti Intego Mac Podcast di Apple Podcast

Tentang Kirk McElhearn

Kirk McElhearn menulis tentang produk Apple dan lebih banyak lagi di blognya Kirkville. Dia adalah co-host dari Intego Mac Podcast, serta beberapa podcast lainnya, dan merupakan kontributor tetap untuk The Mac Security Blog, TidBITS, dan beberapa situs web dan publikasi lainnya. Kirk telah menulis lebih dari dua lusin buku, termasuk buku Take Control tentang aplikasi media Apple, Scrivener, dan LaunchBar. Ikuti dia di Twitter di @mcelhearn. Lihat semua posting oleh Kirk McElhearn →

Catatan ini telah diposting di Apple, Direkomendasikan dan menandai MacBook Air. Tandai tautan permanen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *