Apple Hadirkan macOS Ventura, iOS 16, iPadOS 16, dan Mac Baru

Peramban Web Safari Apple Berusia 20 Tahun

apel

Diposting pada 10 Januari 2023 oleh Kirk McElhearn

Apple memperkenalkan browser web Safari 20 tahun lalu, pada 7 Januari 2003. Saat itu, Steve Jobs menyebut Safari, “browser turbo untuk Mac OS X”. Apple menciptakan Safari untuk kecepatan, menyebutnya sebagai browser tercepat untuk Mac. Jobs membandingkannya dengan Internet Explorer, Netscape, dan Chimera, menunjukkan bahwa Safari lebih cepat. Alasan kedua Apple membuat Safari adalah untuk berinovasi; Apple ingin membuat browser terbaik yang pernah ada. (Lihat halaman web pertama Apple yang menghadirkan Safari.)

Perang browser telah banyak berubah dalam 20 tahun. Ketiga pesaing yang disebutkan di atas telah memudar, dan browser baru telah menjadi standar. Google Chrome sejauh ini merupakan browser paling populer, dengan Safari di urutan kedua. Mengikuti keduanya adalah Microsoft Edge dan Firefox, keduanya dengan pangsa pasar satu digit.

Iterasi pertama Safari menawarkan pencarian Google dari bilah alat, sesuatu yang baru pada saat itu. Fitur SnapBack, yang membawa Anda kembali ke pencarian setelah menelusuri lubang kelinci, lama kelamaan terlupakan. Itu menawarkan pemblokiran pop-up, karena gangguan ini sudah ada 20 tahun yang lalu, dan mudah menggunakan bookmark.

Safari menyebar ke sistem operasi Apple lainnya. Pada tahun 2007, dengan kedatangan iPhone, Safari dipindahkan ke iOS. Pada tahun 2008, Apple merilis Safari versi Windows.

Safari adalah, dan masih, berdasarkan WebKit, kerangka rendering halaman yang dikembangkan dari mesin browser open source KHTML. WebKit telah menjadi elemen integral dalam sistem operasi Apple. Safari tidak hanya menggunakannya untuk menampilkan halaman web, tetapi aplikasi lain, seperti Mail menggunakan WebKit untuk menampilkan konten, App Store Apple menggunakan WebKit, dan aplikasi seperti Berita, Catatan, dan Musik bergantung padanya. WebKit digunakan di semua platform Apple: iOS, iPadOS, watchOS, dan tvOS.

Peramban web adalah platformnya

Selama 20 tahun Safari, browser web menjadi platform yang digunakan kebanyakan orang untuk mengakses konten (setidaknya saat mereka tidak menggunakan aplikasi khusus). Dengan demikian, fitur baru di Safari menjadi penting untuk membantu orang melihat semua jenis konten, dari teks hingga video. Ini termasuk penyempurnaan tampilan halaman, seperti tampilan Pembaca, tab untuk membantu pengguna bekerja dengan beberapa halaman sekaligus, serta fitur keamanan, seperti Intelligent Tracking Prevention.

Pada saat yang sama, Safari perlu memiliki keamanan yang kuat, karena ini adalah vektor yang digunakan banyak malware untuk masuk ke perangkat komputasi. Kerentanan di WebKit termasuk yang paling serius pada sistem operasi Apple, karena dapat memungkinkan kode berbahaya dijalankan, menginfeksi perangkat. Apple secara teratur mengeluarkan pembaruan keamanan untuk WebKit untuk melindungi dari ancaman ini.

Ada keseimbangan yang baik antara kesederhanaan browser web – Steve Jobs menyebut iterasi pertama Safari “UI yang sangat minimal” – dan fitur-fitur canggih. Safari telah mengalami bagian dari fitur creep selama bertahun-tahun, tetapi sebagian besar telah berhasil menjaga agar fitur-fitur ini tidak menghalangi. Hal-hal seperti penjelajahan pribadi, mode pembaca, bookmark, tab, dan grup tab semuanya membantu menjadikan penjelajahan lebih efisien, dan Safari tidak terasa kembung. Itu memang sering menggunakan terlalu banyak memori, tetapi ini telah menjadi keluhan tentang banyak browser web selama bertahun-tahun (terutama Chrome).

Kompetisi browser web

Aplikasi datang dan pergi, dan pesaing utama Safari 20 tahun lalu, Internet Explorer dan Netscape, tidak lagi bersama kami. Chrome adalah peramban dominan di seluruh dunia, dan Apple senang bahwa Safari berada di urutan kedua dalam pangsa pasar, meskipun hal ini terutama karena penggunaannya pada perangkat seluler. Dengan popularitas iPhone, dan fakta bahwa Safari adalah browser default, ratusan juta orang menggunakannya setiap hari.

Apple berfokus pada aspek keamanan dan privasi Safari, dengan fitur yang memungkinkan pengguna mengelola cookie, fitur yang mencegah situs web melacak pengguna, dan memperkuat cara kerja ekstensi di browser. Ke depannya, Safari akan terus menjadi benteng pertahanan Apple terhadap ancaman keamanan internet.

Peramban web mungkin bukan aplikasi yang paling seksi, tetapi itu adalah pekerja keras yang kami gunakan setiap kali kami ingin mendapatkan informasi. Saat Safari memasuki dekade ketiganya, sebagai cara utama pengguna Apple terhubung ke dunia, kami akan terus mendapatkan manfaat dari keamanan dan privasinya, serta kemampuannya untuk menyingkir saat kami menggunakan web.

Tentang Kirk McElhearn

Kirk McElhearn menulis tentang produk Apple dan lainnya di blognya Kirkville. Dia adalah co-host dari Podcast Intego Mac, serta beberapa podcast lainnya, dan merupakan kontributor reguler Blog Keamanan Mac, TidBITS, dan beberapa situs web dan publikasi lainnya. Kirk telah menulis lebih dari dua lusin buku, termasuk buku Take Control tentang aplikasi media Apple, Scrivener, dan LaunchBar. Ikuti dia di Twitter di @mcelhearn. Lihat semua posting oleh Kirk McElhearn →

Entri ini dipublikasikan di Apple dan menandai Safari. Tandai permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *